Wednesday, December 28, 2011

Kembang Kanigara



"Kerana Mati itu satu penyerahan.Dan setiap yang wujud itu pasti akan mati.Jadi biarlah penyerahan itu itu dilakukan dengan adanya cita-cita."
Indrajit.

Syukur Alhamdullilah,akhirnya berjaya juga saya memiliki novel "Kembang Kanigara" yang diperolehi sendiri daripada penulisnya S.M.Zakir.

Sebenarnya saya pernah memiliki novel ini ketika zaman sekolah menengah lagi,namun telah hilang.Buku ini terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) pada tahun 1992.

Sinopsis

Kembang Kanigara membawa kita untuk melihat ke satu sudut antara watak yang ada dalam Epik Ramayana yang sangat popular di dunia.Dalam Kembang Kanigara,fokus utama ialah watak Indrajit,putera sulong Maharaja Rawana.Anak yang paling sakti antara semua anak,menteri dan hulubalang Rawana.Indrajit juga bermaksud "Sang Penakluk Indera".

Ketika Rawana beroleh kerajaan empat alam,dia telah memasuki alam keinderaan,melalui perkahwinan dengan Puteri Nila Utama,beroleh Indrajit lalu dirajakan di alam keinderaan itu.Di alam bumi,Rawana berkahwin dengan Puteri Pertiwi Dewi dan beroleh Patala Maharayan  lalu dirajakan di petala bumi.Di alam lautan,Rawana berkahwin dengan Puteri Gangga Maha Dewi dan  beroleh  Gangga Maha Sura  lalu dirajakan di kerajaan lautan.

Indrajit

Indrajit merupakan seorang raja dan satria sakti,namanya mashur diseluruh alam keinderaan,seorang yang digambarkan sebagai seorang yang tulus pekerti,seorang anak yang taat dan seorang patuh pada Sang Pencipta.Indrajit,empat alam tunduk mendengar nama Indrajit,segala mergastua terkaku,para dewa terdiam,para bidadari terpesona,para pertapa menghormati,para mambang dan raksasa gementar. Indrajit,raja keinderaan,berdirinya diatas udara,berlarinya diatas angin,tidurnya diatas awanan!

Keangkuhan menodai kesedaran

Ketika semua di langkapuri hanya tahu mengampu dan mengikut saja nafsu dan keegoan Rawana yang melarikan isteri Rama,Sita Dewi.Hanya terdapat dua insan saja yang berani menegur Rawana.Seorang ialah Maharaja Bibasenam,menteri paling kanan Rawana,namun telah dinyahkan dengan penuh aib oleh Rawana dari istana!Dan seorang lagi ialah anaknya sendiri iaitu Indrajit.Dia yang sedar bahawa dirinya berada dalam pihak yang salah,namun taat setianya sebagai seorang anak kepada ayahnya membuatkan dia memilih pengorbanan.

"Jika ada seribu nyawa patik,akan patik serahkan pada budi bicara tuanku,bukan patik orangnya yang lari dari tanggungjawab"

"Janganlah tuanku pergi berperang,biarlah patik yang menangung segala dosa ini"

Semilir pun turut tersedu.Pagi tetap mendung.

Diantara Kebenaran dan Ketaatan
Aku pilih Pengorbanan.

Dialog antara Indrajit dan hulubalang kanannya Mahadabira sangat menyentuh perasaan dan terlalu mendalam nilainya.Bagaimana seorang yang baik budi pekertinya akhirnya terperangkap dalam jurang kehancuran dan memilih kebinasaan demi menjadi contoh kepada yang lain bahawa..Kebenaran pasti akan menang!Ketaatan tidak akan dapat mengatasi kebenaran.

"Jadi kita harus berperang juga?"
"Ya"
"Walaupun tidak dengan hak?"
"Hak kita hanya pinjaman.Ia Milik Sang Pencipta"
"Kita akan jadi seperti yang lain.Nama kita cemar di jagatraya"
"Yang faham akan mengerti,yang tidak faham, biarkan."

Alangkah,alangkah kejamnya jagatraya!

Malam telah merangkak jauh.Sebentar lagi akan terbit fajar di punggur ufuk.Perlahan lahan warna teja mulai muncul.
Dia  tidak dapat melelapkan matanya lagi.

Perang Indrajit

Gempitalah di udara,bingar tidak ketahuan..Perang bermula! Perang Indrajit adalah sebenar benar perang,yang hanya menjanjikan Wijaya atau Maut!

Seakan telah berputar angin Langkisau!

Pertempuran yang berlaku antara Indrajit dengan angkatan Seri Rama yang disokong kuat oleh adindanya Laksamana,Hanuman dan anaknya,Hanuman Tamnat Gangga, serta Maharaja Bibasenam,mamandanya yang telah berpihak kepada kebenaran.

Wimutasara

Wimutasara,yang berasal dari Betara Indera.Yang menerjah tiada bersalahan.Yang berdesir dalam desir halilintar tunggal.Yang menyerbu dalam kesaktian alam dewata.Yang dihidupkan dari mantera para dewa.Inilah dia.Wimutasara!

Ketika Indrajit melepaskan Wimutasara,Panah yang akan melenakan setiap yang dilaluinya.Peluang untuk menghapuskan Rama adalah 100%.Namun Bibasenam yang kalis lena kerana mengetahui rahsia para dewa telah muncul untuk menghalang dan mencabarnya.Indrajit boleh saja untuk menumpaskan Bibasenam,namun rasa hormatnya pada mamandanya menghalangnya,pangkat bapa padanya..Bapanyalah itu!

Puja Nikam Bali

Bertempiklah Indrajit,terlalu gamat bunyinya sehingga keluar tiga kepalanya!Terkejut seluruh dewa-dewa dan mambang di udara.Terpanar semua!Kemarahan Indrajit bagai akan meruntuhkan langit!

Ya!Indrajit,raja seluruh keinderaan.Memang ternyata kehebatanya itu.

Adi Berma

Inilah dia! Inilah dia! Panah Sakti Adi Berma.Panah yang diperolehi dari maharashi sakti Adi Berma.

Dalam gerak penuh seni,Nah! Terlalu hebat luncuran panah itu membelah bumi mebadai angkasa.Bernyala seperti api dan guruh bunyinya seakan kiamat dunia.Asap dari bumi menyerkup ke udara.Kelam Dunia!Bagai terhenti dengusan angin,bagai terpadam sinar mentari.Bergemuruh dan bergeleparan menyerkup alam dengan tarian dalam lagu kejur maut.Betapa!

Panah Adi Berma telah menenggelamkan sinar dunia!
Terlalu hebat petaka Indrajit yang satu ini!

Perang terakhir

"Ya Tuanku,pergi patik kali ini hanya akan mempersembahkan dua kepada ayahanda.Sebuah kemenangan atau jasad kaku.Tiada patik kembali lagi,ampunkanlah patik,restuilah patik"

Bergoncang Pulau Langkapuri.Seketika,alam seperti luput deru nafasnya!

Mercupnya Aroma

Dan Panah Seri Rama meluncur.Tepat.Terpelantinglah kepala dari jasadnya.Rebahlah dia.Luput deru nafasnya.

Alam tiba-tiba menjadi senyap,sepi sesepinya,seolah telah mati.Tafakur segala isi mayapada.Perlahan berguguran gerimis dari langit.

Dari awanan,berhujanan rampai yang terlalu harum bau bauannya yang ditaburi para dewa.Mercup harumnya meresapi seluruh maya.

Kembang Kanigara layu di sepi rintisan  air yang bergerimisan turun dari pancuran jalawadra.

*************************************************************************

Sesungguhnya Novel Kembang Kanigara ini adalah sebuah novel yang terlalu indah bahasanya.Saya amat kagum dengan setiap bait perkataan yang disusun.Gambaran setiap suasana diperlihatkan seolah melihatnya berlaku didepan mata.

Kesetian,kecintaan,peperangan dan segala jalan cerita novel ini dapat saya rasai sepenuhnya.


Monday, December 19, 2011

Melawat Muhammad Aisy Danial

18 Disember 2011 (Ahad)

Hujan rintik dan cuaca yang mendung membuatkan mood terasa begitu kemalasan sekali.Beristirehat dikediaman selepas selesai menjalankan operasi mengemas rumah.Sedang enak bermalasan,teringatkan rancangan nak melawat Puan Noraini (author http://lalangcantekterbiar.blogspot.com/ ) dan Hapiz @Bedab.Mereka baru sahaja menyambut kelahiran putera sulong pada 26 November 2011 yang lalu.Dinamakan dengan indah sekali iaitu Muhammad Aisy Danial.Kami tiba dirumah keluarga Hapiz di Duyong sekitar jam 530 petang.Terima kasih atas sambutan dan juadah yang dihidangkan.Memang lapar juga perut time hujan:)

Baby Muhammad Aisy Danial.
Yang halus yang tulus
Yang mulus yang kudus





Saling menziarah ini akan dapat mengeratkan lagi hubungan silaturrahim
Insha Allah.




AUKU





Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Saya tertarik dengan isu berkenaan Akta Universiti dan Kolej atau lebih dikenali dengan singkatan AUKU.

Apakah AUKU ini?


Senang cerita ialah AUKU ini merupakan satu undang-undang atau peraturan yang dikuatkuasakan bagi melarang mahasiswa/mahasiswi daripada terlibat dengan politik luar kampus.Itulah yang difahami oleh kebanyakkan kita pada masa ini.

IPTA/S dan Kolej adalah medan menuntut ilmu.Yang mana ianya menjadi sebuah perkampungan oleh pelajar mahasiswa/wi menyambung pengajian keperingkat lebih tinggi selepas menamatkan alam persekolah.Sudah semestinya situasi dan senarionya adalah berbeza.Yelah,masing-masing dah merasakan diri mereka sudah besar dan cukup dewasa dalam segala hal,mereka bukan lagi anak kecil yang boleh diarah dan ditunjuk ajar sewenangnya.Mereka adalah MAHASISWA/WI yang terpilih,golongan bijak pandai yang layak memasuki UNIVERSITI.Bukan sebarangan orang yang layak belajar di Universiti.


Pelajar tidak matang tanpa berpolitik?

Sememangnya generasi kini berlainan dengan generasi yang terdahulu.Mereka didedahkan dengan pelbagai perkara dan maklumat  melalui pelbagai saluran (Internet,TV,Radio dll) Namun adakah mahasiswa akan hanya matang jika dapat berpolitik?Betul kata Tun M,cuma pelajar melayu sahaja yang ghairah dalam soal berpolitik ini.Mahasiswa melayu sangat teruja dengan hal-hal sebegini.Keterujaan mereka kadang-kadang melampaui semangat dan matlamat utama mereka ke Universiti iaitu Belajar bersungguh-sungguh.

Melanjutkan pengajian ke menara gading merupakan idaman bagi setiap lepasan sekolah. Pada golongan yang mampu, tidak menjadi masalah untuk menyediakan perbelanjaan anak-anak untuk menyambung pelajaran tetapi pada ibubapa yang dari kategori berpendapatan rendah, sudah pasti menjadi satu kesukaran untuk mencari sumber kewangan agar hasrat anak mereka tercapai. Jadi gunakan peluang yang ada itu sebaik-baiknya.

Bukan semua mahasiswa yang berada di IPTA/S datang daripada golongan berada.Meraka hadir dengan pelbagai latarbelakang.Malah ada yang datang daripada keluarga yang susah.Ibu bapa mereka membanting tulang di tengah panas demi mencari wang perbelanjaan untuk menampung pengajian anak-anak mereka di Universiti.Pernah satu ketika saya belajar di UiTM Machang (Diploma) dulu,saya lihat depan mata seorang ayah naik motosikal yang uzur datang memberi duit belanja kepada anaknya.Mereka bukan bekerja untuk menyara dan melihat anak mereka berdemonstrasi dan menjerit pekik dijalanraya.Adakah ibu bapa ini bangga menyaksikan anak-anak mereka bertempiaran dikejar pihak berkuasa dalam TV?Dimanakah harapan ibu bapa untuk menyaksikan mereka mencapai sesuatu yang terbaik dalam pelajaran mereka hanya kerana taksub dan gila berpolitik?

Hanya orang melayu saja yang merasakan diri mereka akan jadi MATANG dengan berpolitik.Bangsa lain akan matang jika mereka berjaya membawa Ijazah kelas Pertama untuk dipersembahkan kepada ibu bapa yang telah banyak berkorban untuk mereka.



Siapakah majoriti Mahasiswa ini?

Mahasiswa majoritinya adalah orang melayu kita di IPTA…Di Kolej dan IPTS ni kebanyakkan orang bangsa lain…Orang melayu sekarang sudah makin teruk dilanda wabak perpecahan.Bila mahasiswa mula berpolitik,adakah mereka akan bersatu?Betul,lambat cepat pun mereka akan keluar ke dunia luar yang bergelumang dengan politik.Tapi perlukah di universiti?Apabila diadakan piliharaya kampus (PRK).Disitu saja kita boleh lihat bagaimana mahasiswa bercakaran sesama sendiri mempertahankan dua pihak utama iaitu Pro Aspirasi dan Pro Mahasiswa?Berapa peratuskah mahasiswa bumiputera melayu mendapat Ijazah Kelas Pertama?Berapa ramai yang yang berada didalam bidang-bidang kritikal seperti perubatan,jurutera,sains dal lain-lain?

Saya pun pernah jadi mahasiswa,kita sedia faham,mahasiswa golongan muda,sentiasa bersemangat tinggi..Darah muda katakan.Jangan kita sekat suara orang muda ini.Mereka pemuda pewaris agama,bangsa dan Negara.Darah muda ini jugalah sasaran utama anasir luar dalam menanamkan idealisme yang mampu mengugat kecemerlangan pembelajaran mereka.

Sebenarnya apa yang membuatkan mereka terlalu ghairah dan terangsang untuk menyertai politik?Apa tujuan sebenarnya?Adakah masa yang diperuntukkan selama 3-4 tahun di Universiti terlalu lama untuk mereka bersabar dalam mencetuskan agenda politik mereka?Perbelanjaan mahasiswa ini majoritinya masih ditanggung oleh ibu bapa penjaga.Tidak bolehkah selesaikan amanah dan penuhi harapan mereka terlebih dahulu?Habis belajar,kerja,sendiri tanggung diri sendiri..Berpolitiklah sampai tunggang langgang,sokonglah mana-mana parti yang difikirkan betul.Tiada siapa akan menghalang.


Ingatlah anak bangsaku yang cerdik pandai

…”Kita bukan asal orang senang,ayah toreh getah,mak jual ubi kayu..nok bui pitih ke mung suh belajor…mung belajor la molek-molek..jangan bior mok mu menangis tengok mung kena hambat dek polis,jangan bior ayah mung gadai motor Honda burok dia nok jamin mung kat balai polis..Belajor rajin..bawok mok ayoh masuk dewan universiti..tengok mu dapat Ijazah kelas Pertama dari Agong..Bior dia nagis kat situ…bior dia pelok cium menangis ucap tahniah kat mu atas kejayaan mu..”